Tuesday, December 31, 2013


@d_adad ngidam sate klathak. gatau kesambet apa pokoknya dia pengen banget makan sate klathak. udah berapa minggu terakhir dia ngajakin makan sate klathak terus kaya ibu lagi hamil. awalnya saya enggan karena untuk makan sate klathak saya harus membelah kota dari utara ke selatan. tapi karena dia mengancam untuk memutuskan persahabatan terpaksa saya menerima ajakannya. oh ya, untuk yang ingin tau @d_adad sengebet apa, dia ampe rela jemput saya di bandara demi langsung ke sate klathak, padahal saya masih capek banget baru nyampe dari kalimantan. :))


Supaya makan jadi menarik, kami mengundang salah satu food blogger yang cantik dan ternama di Jogja, males banget kan makan cuma berdua sama cowok ngidam. Namanya @hennpuspita blognya di: http://hennpuspita.blogspot.com/ paragraf ini saya persembahkan buat beliau, soalnya beliau lagi nyari jodoh demi hashtag #Rabi2014. Selain food blogger beliau juga seorang dokter, foto di atas adalah foto ketika beliau senyum-senyum licik setelah menunjukkan kami video otopsi ketika sedang menikmati sate klathak. 


Setela dua paragraf ga nyambung di atas, mari kita ke inti cerita. Sate Klathak adalah sate yang ga dimacem-macemin. Dibakar dengan bumbu garem doang. Katanya sate klathak sih dipilih dari daging-daging kambing muda. Walaupun kamu ga suka kambing saya rasa tetep harus coba, karena ga amis dan asik teksturnya, kecuali ada pantangan kambing tentu tidak saya sarankan. Sate Klathak dibuat dengan cara ditusuk dengan jeruji besi, kalau penjelasan ilmiahnya sih panasnya jadi terhantarkan ke daging dan daging jd lebih mateng bagian dalamnya. Karena kalau pake bambu, masalah yg biasa terjadi adalah daging bagian luar matang, tapi bagian dalam sedikit mentah. Sate Klathak disajikan dalam dua tusuk saja, walaupun cuma dua tusuk dagingnya besar-besar jadi kenyang juga dengan sepiring nasi. Supaya ga seret cuma makan sate klathak sama nasi biasanya bisa minta siram dengan kuah gule, biar makin gurih agak pedes dikit dan maknyus.



Sate Klathak yang kami coba di Mak Adi, sate klathak Mak Adi memang tidak sering dibicarakan seperti yang lain, biasanya sih kalau orang Jogja pada umumnya ditanya pasti jawabnya "Pak Pong". Padahal disitu udah downgrade kualitasnya banget. Lokasi sate klathak Mak Adi ada di Jalan Imogiri Timur KM 9, jadi ga perlu jauh-jauh ampe ke Bantul banget. Minuman kami pesen teh poci, kata @d_adad ga pas kalau makan klathak ga pake teh poci. Teh poci disini sudah memenuhi standar panas manis wangi harum dan kental atau yang biasa disebut nasgitel. Seporsi sate klathak di Mak Adi dengan teh poci membuat kami terbayar 16rb. Yeah harga yang fair buat seporsi sate klathak.

Tagged: , , , , , , , , , , , ,

4 comments:

  1. Agreed. Dulu pertama coba disini, karena pak Bari(Barry ora njawani) tutup(karena siang lapernya). Tp setelah nyoba yang lain, ternyata yg rasanya nyantol dipikiran ya cuma di mak adi ini.. Entahlah, mgkn sate non madura sama jatim yg enak harus berawalan "mak"..

    ReplyDelete
  2. Salam,

    Barusan coba sate klathak nya, emang lebih enak drpd dua nama tenar sate klathak lainnya. Namun sayang saya lagi apes untuk menu lainnya, tongseng terlalu banyak kecap dan kebanyakan gajih alias lemak.. tengkleng juga Murni tulang dan lagi-lagi kebanyakan kecap..

    ReplyDelete
  3. Kalo njajan di Jogja, khususnya warung tradisional begini, boleh kok mengintervensi tukang masaknya macam; "kek i bagian sik akeh daginge mas nggih mas!" dsb.. :D

    ReplyDelete
  4. kayaknya sate klatak pak pong ini enak ya, duh, jdi pengen e mas ....hehehe

    semoga suatu saat ada kesempatan untuk ke jogja lagi deh :) amin

    ReplyDelete