Monday, January 6, 2014


Dalam menemukan makanan enak, terkadang ada cerita-cerita absurd di baliknya. Salah satunya ketika kami menemukan Warung Makan Medan CPS. Awalnya setelah Jumatan kami sepakat untuk menukarkan poin telkomsel untuk jadi tiket nonton. Sialnya ternyata tiket yang bisa ditukarkan adalah terbatas, sehingga kami ga kebagian tiket. Bayangkan, sudah ada ratusan orang ngantri di depan XXI bahkan sebelum loketnya buka, meh. Karena lapar kami jalan sekitar 200m dari Empire XXI ke barat jalan Urip Sumoharjo lalu menemukan warung ini.


Menu-menunya kebanyakan Chinese food, tapi ada juga menu-menu Indonesia dengan gaya masak Medan. Minumnya ga ada yang khusus, kecuali jus terong belanda. Tapi sayang, kita lagi ga mesen jus buah khas medan tersebut. Yang ada malah mesen jus timun, tapi rasanya lumayan juga sih, teksturnya lembut dengan rasa manis-manis timun yang mild gitu deh. Aneka macam jus harganya flat 7500.


Tadinya saya mau pesen nasi ayam Hainan sayang lagi kosong, karena bingung mau pilih apa terus di depan ada gerobak mie ayam pangsit saya langsung berasumsi kalau mie ayam mereka enak. Jadi saya pesen mie ayam pangsit komplit. Isinya pangsit dua sama bakso dua. Tekstur mie ayamnya yang jenis lembek becek, kuahnya super banget gurih enak. Harganya 10rb. Salah satu mie ayam yang berhasil nempel di ingatan saya.


Selanjutnya ada nasi goreng teri medan. Dari nama udah ketauan kan isinya. Rasanya gurih oriental, entahlah mereka masak pakai bumbu apa yang jelas rasanya memang beda dari nasi goreng kebanyakan. Harganya 12500.


Yang ini kwetiaw goreng seafood. Dari warnanya yang cukup bening bisa ditebak, kwetiaw ini ga manis sama sekali. Rasanya masih sama seperti nasi goreng gurih khas, entah pakai bumbu apa. Hanya beda di medianya saja kalau yang tadi nasi yang ini kwetiaw. isi seafoodnya ada cumi dan udang. Harganya 20rb


Terakhir kita nyobain cakwe udang. Harganya 10rb. Karena ada isi udang, tekstur cakwe jadi lebih tebal dan hampir mirip bakwan. Sedikit kecewa juga karena sambelnya sudah botolan dengan mayo, padahal pengen kuah cakwe yang klasik. Tapi rasanya tetep ok. Mungkin nanti mau kesini lagi untuk nyobain cakwenya yang original. 

Tagged: , , , , , , , , , , , , , ,

2 comments:

  1. ini warungnya yang deket perempatan ya? kira2 100 meter dr perempatan? :) lewat situ kalo gk ati2 bisa kebablasan ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ohh... tau tau. di ruko itu kan? hehe terima kasihh :D

      Delete