Monday, February 9, 2015


Kue cubit makin hari makin gaul. Waktu pulang ke rumah sempet diceritain adek di Bogor ada yang jual kue cubit rasa red velvet, taro, green tea, nutella dkk. Yang belinya ampe orang-orang Jakarta sama Depok, lebih dahsyat lagi ada juga yang bela-belain dateng dari Bekasi. Ebuset. Saya sempet mau cobain beli entuh kue cubit, pas liat nomer antrian ada lima puluh orang lebih ngantrinya langsung mundur teratur.

Ga lama pulang ke Jogja ternyata malah ada yang jual kue cubit gaul deket rumah. Mungkin kue cubit bisa jadi gaul karena namanya menggemaskan. Coba kue pukul atau tampar, dijamin kurang laris karena dikira mempromosikan kekerasan. Ah, apalah cerita dua paragraf pembuka ini ga jelas sekali memang.


Jadi, kue cubit gaul yang baru buka di Jalan Pandega Marta ini bernama Kue Cubit & Chocolate 69. Karena coklat menjadi namanya maka saya pesan minuman coklat sembari menunggu pesanan kue cubit. Saya pesan choco banana. Coklatnya ga terlalu manis, jadinya asik buat saya. Pisangnya di blend alus banget, tetep kerasa tapi teksturnya sudah menyatu dengan coklat. Tidak terlalu kental, lebih ke cair-cair lembut.


kue cubit susu green tea marshmallow


kue cubit susu nutella oreo

Dan inilah penampakan kue cubit gaul yang saya bawa pulang ke rumah. Sejauh ini rasanya baru ada tiga: original, nutella, green tea. Dengan pilihan topping: oreo, keju, nutella, marshmallow. Menurut saya kue cubit di 69 teksturnya empuk dan matang. Kurang gemes, cair dan cubitable. Yang greentea kurang manis, tapi enak pake topping marshmallow meleleh. Kalau yang nutella oreo lebih cocok buat saya karena lebih manis dan toppingnya juga manis.

Jadi gimana, saya sudah gaul belum sist?

-----

Kue Cubit & Chocolate 69

Jalan Pandega Marta
(Seberang SS)

Kue Cubit Nutella: 8k
Kue Cubit Green Tea: 8k
Topping Oreo: 1k
Topping Marshmallow: 3k
Choco Banana: 8k

Tagged: , , , , , , , , , , , , ,

0 komentar:

Post a Comment